19.4 C
Indonesia
Sunday, July 21, 2024

Komisi III DPRD Karawang Sidak Kebocoran Pipa Milik Pertamina EP

KARAWANG,Sakatanews.com-Menanggapi peristiwa kebocoran pipa milik Pertamina di, Dusun Cisoma, Desa Tambaksari, Kecamatan Tirtajaya yang viral di media sosial, Komisi III DPRD Kabupaten Karawang melalukan inspeksi mendadak (sidak) ke Pertamina EP Regional 7 Distrik Rengasdengklok, Selasa (25/1/2022).

Kedatangan para legislator tersebut disambut langsung oleh Camat Tirtajaya, Kepala Desa Tambaksari serta tokoh pemuda setempat yang kemudian bersama-sama melihat pipa yang bocor serta mendatangi Kantor Pertamina EP Regional 7 Distrik Rengasdengklok.

Anggota Komisi III DPRD Karawang, Nurlela Saripin mengaku telah meminta penjelasan kepada pihak Pertamina EP terkait kualitas air yang disalurlan melalui pipa yang bocor tersebut. Dimana pihak Pertamina sebelumnya mengaku bahea air tersebut sudah melaluo proses treatment, yang artinya sudah terbebas dari zat-zat kimia berbahaya atau pun limbah B3.

“Namun kami tidak percaya begitu saja, karena untuk memastikan kualitas air tersebut harus melalui uji laboratorium. Kami tunggu kesiapan Pertamina EP untuk melakukan uji lab dan mengumumkan hasilnya kepada masyarakat,” ujarnya.

Ditempat yang sama, Anggota Komisi III lainnya, Taupik Ismail meminta Pertamina EP untuk mengecek kondisi pipa. Hal itu perlu dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya kebocoran pipa di massa mendatang.

“Yang bocor baru satu kita ketahui, lalu bagaimana dengan yang rembes?
Jika sampai masih ada zat berbahaya di dalamnya, walau pun sudah treatment, Ini bahaya loh untuk jangka panjang,” cetus politisi yang akrab disapa Pipik tersebut.

Ditegaskan Ketua Komisi III, H. Endang Sodikin, kehadirannya untuk memastikan informasi yang viral di media sosial terkait kebocoran pipa Pertamina yang memberikan dampak terhadap masyarakat.

“Kami minta hasil uji lab kaitan kebocoran pipa yang viral ini segera diberikan kepada kami dan diumumkan kepada masyarakat, satu minggu kedepan. Kita pastikan apakah betul itu air hasil treatment atau masih mengandung limbah B3,” tegasnya.

Sementara, Kepala Regional 7 Distrik Rengasdengklok, Nasumpena mengamini adanya kebocoran pipa Pertamina.

Kemarin ada sedikit kebocoran aliran, sekarang surah kami pindahkan ke pipa lainnya, sehingga menanggulangi kebocoran untuk sementara,” ungkap dia.

Ia juga mengaku siap untuk melalukan uji lab terhadap air, tanah serta tumbuhan yang terdampak, untuk memastikan air yang mengalir di pipa tersebut telah melalui treatment dan aman bagi lingkungan.

“Silahkan mau di uji di lab mana, barangkali ada usulan lab yang independent. Tidak harua di lab kami,” pungkasnya.(red)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
- Advertisement -

BERITA TERKINI