24.4 C
Indonesia
Monday, February 26, 2024

PENGARUH SOSIAL MEDIA TERHADAP BRAND AWARENESS PAGODA HOTEL

Oleh : W. Wartawan, S.H,.

Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Siber Asia

PADA masyarakat modern seperti sekarang ini, peranan media sosial digunakan untuk menghubungkan orang-orang di seluruh dunia menggunakan internet. Kita telah memasuki era teknologi komunikasi informasi, segalanya bergerak lebih cepat, informasi dan percakapan dapat dilakukan tanpa dibatasi dikarenakan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi yang cepat. Kemajuan Teknologi komunikasi modern ini telah menyebabkan setiap orang terhubung satu sama lain 24 jam dalam tujuh hari seminggu, sehingga informasi mudah diperoleh kapan saja dan di mana saja. Baik itu melalui jejaring sosial, forum, blog atau situs berbagi media, sekarang orang dapat melakukan percakapan online, juga disebut dialog interaktif, dengan siapa saja dan tentang topik apa pun, yang memungkinkan mereka untuk berbagi pengalaman dan informasi berharga mereka. Dengan keunggulan- keunggulan tersebut, keberadaan media sosial menjadi semakin populer di antara orang-orang di seluruh dunia.

Belakangan ini, pengguna media sosial berkembang begitu pesat. Laporan dari go- globe.com, kita dapat melihat bahwa pengguna antara usia 20-29 tahun menghabiskan sekitar 2 jam di akun media sosial mereka per hari, 16% orang mengandalkan Twitter atau Facebook untuk berita pagi mereka, 7.4 adalah jumlah rata-rata aplikasi sosial atau komunikasi yang dimiliki pengguna ponsel pintar di ponsel mereka, 5 juta gambar diunggah setiap hari di Instagram, lebih dari 500 juta tweet dikirim per hari oleh pengguna.

Menurut Zarella, Media sosial merupakan situs dimana orang bisa berkomunikasi dengan teman-teman mereka yang mereka kenal di dunia nyata atau di dunia maya. Terlepas dari penjelasan media sosial dari Zarella (2011) mengatakan bahwa media sosial dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan teman, dalam pengembangan jejaring sosial, teman berarti pelanggan karena penggunaan media sosial tidak hanya digunakan oleh individu untuk bersosialisasi, tetapi juga oleh perusahaan untuk bersosialisasi dengan pelanggan untuk melakukan pemasaran dan untuk meningkatkan citra perusahaan.

Dalam kontek perspektif bisnis, pemasaran melalui media sosial dapat menawarkan berbagai macam peluang baru bagi suatu perusahaan untuk mempublikasikan merek, produk, dan layanan mereka. Dengan otonomi pribadi dan kebebasan yang ditawarkan dari internet, orang-orang dapat secara aktif terhubung antara satu sama lain dan berbicara tentang pengalaman mereka, berbagi pendapat tentang produk dan layanan yang telah mereka uji atau bahkan baru saja mereka dengar. Sementara itu, para pemasar juga melihat ada peluang pasar yang secara eksponensial lebih besar di media sosial daripada diiklankan pada media cetak. Setiap orang dapat dengan bebas mencari dan membagikan sesuatu kepada kerabat mereka yang kadang-kadang baik untuk branding perusahaan. Kita tidak bisa mendapatkannya dari iklan melalui media cetak di mana orang harus membayar lebih untuk mendapatkan majalah dan tidak ada kepastian apakah orang melihat merek kita atau hanya membalik halaman. Media sosial memiliki kemampuan untuk berkomunikasi secara langsung dengan pelanggan, yang memungkinkan adalah melalui media internet, karena internet dianggap sebagai cara terbaik, tercepat, terefektif dan efisien untuk menyebarkan luaskan pesan dan keuntungan paling menguntungkan dari media sosial adalah tidak perlu memiliki uang tunai untuk sebagian besar layanan.

Banyak perusahaan telah memperoleh manfaat banyak dari pemasaran digital dan penggemar melalui media social, termasuk Pagoda Hotel. Mereka menggunakan media sosial untuk menyebarkan pesan mereka kepada pelanggan dengan cara yang menarik karena media sosial membutuhkan waktu lebih sedikit untuk menjangkau pelanggan dan memiliki kemungkinan yang tak terbatas. Dalam bisnis perhotelan, banyak hotel dan restoran telah mengadaptasi pemasaran media sosial sebagai salah satu alat pemasaran mereka untuk kesadaran merek. Mereka tidak selalu menjual atau mempromosikan produk mereka di media sosial tetapi untuk terlibat dengan pelanggan, untuk menyebarkan pesan dan untuk meningkatkan kesadaran mereka.

Di negara berkembang, konsep pemasaran sering diartikan salah dan diterapkan secara tidak benar. Orang awam sering mengidentifikasi istilah “pemasaran” sebagai semua hal yang berkaitan dengan penjualan barang dan / atau jasa. Harus diakui bahwa penjualan atau penjualan adalah salah satu dari berbagai fungsi yang harus dilakukan oleh berbagai pihak yang mempromosikan barang dan jasa. Pemasaran dapat didefinisikan sebagai salah satu cara mengkomunikasikan nilai suatu produk, layanan atau merek kepada pelanggan, untuk tujuan mempromosikan atau menjual produk, layanan, atau mereknya.

Pemasaran mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan yang tidak terpenuhi. Ini mendefinisikan, mengukur dan mengukur ukuran pasar yang diidentifikasi dan potensi keuntungan. Ini menunjukkan dengan tepat segmen mana yang mampu dilayani oleh perusahaan terbaik dan mendesain serta mempromosikan produk dan layanan yang sesuai. Proses utama pemasaran adalah: Identifikasi peluang, Pengembangan produk baru, Daya tarik pelanggan, Retensi pelanggan dan pembangunan loyalitas, dan Pemenuhan pesanan.

Media sosial adalah kombinasi dari 2 (dua) kata, yaitu sosial dan media. Philip Wexler mengungkapkan bahwa sosial adalah sifat dari setiap individu manusia. Media sosial adalah salah satu produk dari kemunculan media baru. Di media sosial, setiap individu dan kelompok dapat berinteraksi satu sama lain secara online melalui internet. Sejak kemunculannya, media sosial tidak hanya digunakan oleh individu tetapi juga mulai digunakan oleh organisasi atau perusahaan untuk berkomunikasi dengan publik.

Kesadaran merek menggambarkan persepsi dan reaksi orang-orang terhadap suatu kondisi atau peristiwa. Kesadaran tidak selalu menjelaskan pemahaman karena merupakan konsep abstrak. Kesadaran dapat difokuskan pada keadaan internal, seperti perasaan naluriah, atau pada peristiwa eksternal seperti persepsi sensorik.

Menurut Kotler, Kesadaran merek merupakan kemampuan pembeli potensial untuk mengenali dan mengingat kembali merek sebagai bagian dari kategori produk tertentu. Kesadaran merek membutuhkan kontinum mulai dari perasaan ketidakpastian yang merek tertentu telah dikenal sebelumnya, sehingga pelanggan percaya bahwa produk adalah satu- satunya merek dalam kelompok tertentu.

Berdasarkan analisa “Dampak Media Sosial terhadap Kesadaran Merek Pagoda Hotel” yang telah dilakukan, ada beberapa kesimpulan yang bisa ditarik sebagai berikut :
1.Instagram telah menjadi tren saat ini, bahkan keluar jumlah pengguna Facebook dan Twitter. Oleh karena itu media sosial yang memberikan dampak terbesar pada kesadaran merek Pagoda Hotel, melalui Instagram Pagoda Hotel lebih memasarkan produk layanannya, karena sebagian besar responden mengetahui dan mengikuti Instagram Pagoda Hotel.
2.Kesadaran merek Pagoda Hotel telah melewati ketidaktahuan akan merek, pengakuan merek dan saat ini berada dalam tingkat penarikan merek.
3.Media sosial memiliki korelasi untuk membangun kesadaran merek Pagoda Hotel.

Kita dapat menarik beberapa kesimpulan bahwa Bran Pagoda Hotel terkenal melalui publikasi di media sosial khususnya instagram, dengan rekomendasi aksi nyata sebagai berikut :
1. Pagoda Hotel harus terus menggunakan media sosial sebagai salah satu alat pemasaran merek mereka. Pekerjaan itu bisa lebih fokus di Instagram dan kemudian Facebook. Untuk Twitter dapat dibuat menjadi tautan konten yang diarahkan ke Instagram, Facebook atau situs website Pagoda Hotel.
2. Pagoda Hotel harus terus memposting konten yang mengandung nilai-nilai seperti seni, informasi, pendidikan atau sejarah, dan setiap pos yang terkait dengan resort, liburan, makanan, dan laut karena orang-orang menyukainya.
3. Pagoda Hotel harus lebih fokus pada perbedaan konten untuk Instagram, Facebook dan Twitter. Lebih banyak gambar dan lebih sedikit kata-kata untuk Instagram, informatif seperti untuk Facebook, dan konten tertaut untuk Twitter. Dan harus mencoba membuat beberapa percakapan dengan audiens. Percakapan dapat dimulai dengan menanggapi komentar audiens tentang pujian atau kekecewaan mereka.
4. Pagoda Hotel harus meningkatkan kesadaran merek dengan menyebutkan lokasi resort lebih sering, sehingga ketika seseorang ditanya tentang resor, nama Amaris Hotel sudah melekat di benak pelanggan.(*)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
- Advertisement -

BERITA TERKINI